• LKP GO SMART
  • Jadilah Bagian dari Generasi Melek IT

Hari Kesaktian Pancasila 2023

Magelang - Pada tanggal 1 Oktober setiap tahunnya, bangsa Indonesia merayakan Hari Kesaktian Pancasila. Hari tersebut menyimpan salah satu momen penting dalam sejarah Indonesia dan selalu berkaitan dengan Gerakan 30 September.

 

Peristiwa bersejarah pada 30 September 1965, telah menguji Pancasila sebagai dasar negara. Menurut sejarah versi pemerintahan Orde Baru, peristiwa pemberontakan yang dilakukan oleh Partai Komunis Indonesia (PKI) ini berupaya mengganti Pancasila dengan ideologi yang berbeda.

 

Oleh karena itu, sehari setelah peristiwa G30S/PKI seluruh masyarakat Indonesia memperingatinya sebagai Hari Kesaktian Pancasila.

 

 

 

Sejarah Hari Kesaktian Pancasila 

 

Sejarah ini dimulai pada malam 30 September 1965, dimana terjadi penculikan dan pembunuhan pada sejumlah anggota militer. Insiden yang dikenal sebagai Gerakan 30 September ini masih menjadi perdebatan dalam lingkup akademik tentang siapa dalang dan apa motif nya.

 

Akan tetapi, menurut Hairul Amren Samosir SSos, MPd dalam bukunya yang berjudul Pancasila mengatakan bahwa otoritas militer dan kelompok keagamaan kala ini menyebarkan kabar bahwa insiden tersebut merupakan usaha PKI dalam mengubah unsur Pancasila menjadi ideologi komunis.

 

Peristiwa penculikan dilakukan oleh kelompok PKI dengan mendatangi rumah masing-masing korban, kecuali Perre Andreas Tendean yang tengah berada di rumah Jenderal TNI AH Nasution dan menjadi korban salah tangkap

 

Kelompok PKI itu mengaku sebagai pasukan pengawal Istana (Cakrabirawa) dan berdalih untuk menjemput para korban dengan alasan dipanggil Presiden Soekarno, padahal tidak. Kemudian, R. Soeprapto, Sutoyo Siswomiharjo, S. Parman, dan Pierre Andreas Tendean ikut dalam keadaan hidup.

 

Mereka kemudian dibawa ke sebuah markas di kawasan Pondok Gede, Jakarta Timur. Setibanya di markas keempat anggota TNI AD itu dibunuh dan mayatnya dimasukkan dalam sumur tua berdiameter 75 sentimeter dengan kedalaman 12 meter.

 

Sementara Ahmad Yani, MT Haryono, dan DI Pandjaitan ditembak di rumah masing-masing. Kemudian mayat mereka dimasukkan di sumur tua yang sama, yang nantinya dikenal sebagai Lubang Buaya.

 

Kemudian, mayat-mayat tersebut ditemukan pada 4 Oktober 1965. Setelah ditemukan, mayat ketujuh anggota TNI tersebut dimakamkan secara kenegaraan.

 

Mereka dimakamkan Taman Makam Pahlawan di Kalibata, Jakarta pada 5 Oktober dan diangkat menjadi Pahlawan Revolusi.

 

Setelah peristiwa 30 September, masyarakat Indonesia merasa terkejut dan marah. Tidak hanya mengguncang pemerintah dan militer, masyarakat merasa bahwa peristiwa ini mengancam ideologi Pancasila.

 

Oleh karena itu, Letnan Jenderal Soeharto diberi mandat oleh Presiden Soekarno pada tanggal 11 Maret 1966, yang kemudian disebut Supersemar atau Surat Perintah 11 Maret.

 

Melalui surat tersebut Soeharto menjadi Panglima Komando Operasi Keamanan dan Ketertiban untuk mengambil segala tindakan yang "dianggap perlu" dalam mengatasi keamanan dan kestabilan pemerintahan pada masa pembersihan setelah terjadinya G30S/PKI.

 

Selang setahun dari kejadian 30 September, Soeharto menetapkan 1 Oktober sebagai Hari Kesaktian Pancasila dan peringatan ini wajib diikuti oleh seluruh pasukan TNI AD. Kemudian, setelah Soeharto diangkat menjadi presiden, peringatan tersebut wajib dilaksanakan bagi seluruh warga negara Indonesia.

 

Berdasarkan SK Nomor 153 Tahun 1967 yang diterbitkan Presiden Soeharto pada 27 September 1967, tanggal 1 Oktober ditetapkan sebagai Hari Kesaktian Pancasila yang harus diikuti oleh seluruh masyarakat.

 

Hari Kesaktian Pancasila digunakan untuk mengenang tujuh anggota TNI AD yang tewas dalam Lubang Buaya pada 30 September 1965. Adapun tujuh anggota TNI tersebut terdiri dari 6 jenderal dan 1 kapten di antaranya:

 

Jenderal TNI (Anumerta) Ahmad Yani

 

Letnan Jenderal TNI (Anumerta) R. Soeprapto

 

Letnan Jenderal TNI (Anumerta) S. Parman

 

Mayor Jenderal TNI (Anumerta) M.T. Haryono

 

Mayor Jenderal TNI (Anumerta) D.I. Pandjaitan

 

Mayor Jenderal TNI (Anumerta) Sutoyo Siswomiharjo

 

Kapten Czi (Anumerta) Pierre Andreas Tendean

 

 

 

Peringatan 1 Oktober

 

Makna Hari Kesaktian Pancasila diperingati setiap tahunnya pada 1 Oktober agar masyarakat dapat memahami sejarah bangsa Indonesia.

 

Dikutip dari buku Mengenal Orde Baru karya Dhianita Kusuma Pertiwi yang menyatakan bahwa hal tersebut tidak lebih dilakukan pemerintah untuk membuat peristiwa tersebut dikenang sebagai momentum perusakan Pancasila yang dilakukan oleh PKI.

 

Kemudian, Orde Baru dengan segala kekuatannya berhasil menghidupkan kembali nyala kesaktian Pancasila dengan melenyapkan musuh bangsa, yakni komunisme.

 

Pembentukan paham ini diperdalam dengan kewajiban melaksanakan upacara bagi seluruh masyarakat Indonesia. Pelaksanaan upacara bendera Hari Kesaktian Pancasila dilakukan selama dua hari, yakni 30 September dan 1 Oktober.

 

Setiap 30 September, upacara dilakukan dengan menaikkan bendera setengah tiang sebagai bentuk penghormatan kepada para jenderal yang tewas pada peristiwa Gerakan 30 September.

 

Kemudian, pada hari kedua 1 Oktober bendera dikerek hingga puncak tiang sebagai tanda keberhasilan Orde Baru dalam memberangus komunisme dan bagian dari upaya menjaga kesaktian Pancasila.

 

Tradisi lain yang dilakukan pada upacara tersebut adalah penyelipan kisah sejarah Gerakan 30 September oleh pembina upacara dalam amanatnya..

Komentari Tulisan Ini
Tulisan Lainnya
Menapaki Jejak Sejarah Hari Lahir Pancasila: Fondasi Ideologi Indonesia

Pancasila, sebagai dasar negara Republik Indonesia, bukan hanya sekadar seperangkat prinsip atau konsep, tetapi menjadi landasan kokoh yang menggambarkan jati diri bangsa Indonesia. Pad

01/06/2024 07:00 - Oleh Yulius Abednego - Dilihat 2449 kali
Mengulik Sejarah Hari Kebangkitan Nasional: Memperingati Semangat Persatuan dan Perjuangan

Hari Kebangkitan Nasional adalah momen bersejarah yang diperingati setiap tahunnya oleh bangsa Indonesia. Tanggal 20 Mei menjadi penanda penting dalam perjalanan sejarah perjuangan bang

20/05/2024 10:00 - Oleh Yulius Abednego - Dilihat 4289 kali
HUT RI ke-78, Sejarah Singkat Kemerdekaan Indonesia

Sejarah Singkat Kemerdekaan Indonesia dimulai pada awal Indonesia merdeka pada 17 Agustus 1945, setelah sebelumnya berada di bawah penjajahan Belanda dan Jepang. Proklamasi Kemerdekaan

15/08/2023 16:25 - Oleh Yulius Abednego - Dilihat 1736 kali
Sejarah Singkat Lahirnya Pancasila pada Tanggal 1 Juni 1945

Sejarah singkat lahirnya Pancasila bermula dari peristiwa dalam sidang Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI). Dari sidang BPUPKI tersebut yang kemudian p

01/06/2023 07:00 - Oleh Yulius Abednego - Dilihat 2336 kali